Senin, 05 Januari 2015

SECRET MISSION

Berrrr, pagi ini udara sangat dingin ditambah hujan yg tak kunjung reda membuatku malas beranjak dari tempat tidur. Penglihatanku masih gelap, Tiba-tiba ku tersentak liat jam sudah pukul 06.30.

"Ahh sial, belum sholat" ucapku sembari meninggalkan tempat tidurku. Setelah sholat, langsung tarik selimut, ku lanjutkanlan lagi mimpi indahku yg sempat terputus . Emang bisa??

Hari ini Libur, Penyakit org pada saat libur itu palingan jarang mandi dan malas bangun pagi. Mau tidur sampe gak bangun-bangun , mau ngak mandi se abad  juga gak masalah. Biarmami itu kacci. Hhh.

Tiba-tiba aja hape berbunyi, suara pesan masuk. Ahh malas bgt liatnya, difikiranku, "palingan dari Operator". Lagian yg punya rekor sms terbanyak di hape gue yaa telkomsel, maklum jarang isi pulsa. Disusul sms hadiah, wiiihhh., klo gue hitung2 hadiah yg gue dapat mungkin gue sudah jadi org kaya raya se kecamatan kali. Tapi karena gue it orangnya baik, gue lebih memilih mengikhlaskannya.

Karena penasaran, ku buka juga smsnya.

"Selamat ulang tahun, semoga.. semoga..Bla bla.." isi sms yg masuk dari no baru di hape gue.

˝Hahh˝ heranku dgn mata melotot satu lingkaran penuh. *Emang hari ini gue ultah*

Gue cek tanggal ternyata baru tanggal dua, fikirku gue yg kelamaan tidur atau waktu yg lambat nih.

“Amiiin, tapi ucapanya kecepatan.”, balasan sms gue.

“Maaf, klo gtu selamat Tahun Baru..." Balas dia.

“Humm, itu jga udah telat", jawabku dgn candaan.

Pergulatan sms pun terjadi, dan kali ini gue gak bisa berkutik, pulsa gue error, lawannya gak seimbang. Dia pakenya gratisan, sedangkan gue berbayar. Gue nyerahh!!

Tapi itu masih belum seberapa, seminggu sebelum tanggal baru, sudah ada  yg ingin ngerayain ultah gue, Seingat gue hari itu hari lahir kucing gue bukan gue. Parah nih.

Hari jumat, tiba-tiba rasa ngantuk menghampiriku, mata ini mulai meredup, rupanya pasukan elite syaiton lagi beraksi. Menggodaku tuk tidur dan tidak ke masjid sholat jumat. Sebagai laki-laki sejati, gue gak mau kalah dong.  Ku kerahkan semua kemampuan gue tuk tidak tertidur di hari itu. Tapi tapi...., gue tetap aja tertidur pemirsa, untung di mesjid blum adzan, hampiir saja!! Bagiku lelaki yg gak sholat jumat, perlu dipertanyakan kelaki-lakiannya.

Langsung saja ku beranjak dari tempat tidurku, setelah mencari-cari, akhirnya kutemukan baju koko yang terakhir gue pake pas lebaran dulu. Gue pun berangkat ke masjid favorit gue pas jumatan, soalnya ceramahnya singkat banget. Setelah Sholat gue merasa kegantengan gue meningkat 0,1 %, wihh, selebihnya tetap saja jelek. Haha

Di perjalanan pulang, langkahku tiba-tiba berhenti, hujan turun dengan lebat. Hujan sekarang aneh-aneh yah, selalu memberikan surprise. Tapi sebenarnya, gue itu gak takut sama hujan, asalkan hujannya gak borongan, “satu-satu kalo berani, Hayo!!" nantangin.

Malampun tiba, sehari setelah tahun baru, kembang api terus saja meletus, suaranya bikin telinga togeang. Dalam fikiran gue, mungkin mereka aliran baru, makanya taun barunya telat, atau kah mereka penjual petasan yang gak laku makanya dihabis-habiskan.

Saran buat kalian, kalo ada barang yg gak terpakai mending dijual aja di OLX, contohnya terompet tahun baru, kondisi oke, suara masih nyaring, mending dijual, kali aja ad yang mau beli. Hehe

Pukul 23.30, mataku pun terpejam dan kembali bangun pukul 2.30, hari telah berganti, menandakan angka di umurku bertambah. Dalam kesunyian malam ku memilih mendekatkan diri kepada yang menciptakanku, Allah SWT.

Di umurku yg baru ini harus ada perubahan, dengan tekat membara, semangat 45, ku bertekat menjadi manusia yg lebih baik, berguna bagi orang banyak, MERDEKA!! Saatnya membuat resolusi baru, semua yg ingin kulakukan tersimpan dalam sebuah MISI RAHASIA.

Tak sadar ku tertawa sendiri sambil geleng-geleng kepala, ternyata diriku sudah setua ini, tapi sifatnya masih saja kekanak-kanakan. Ahh sudahlah, biarpun tua tapi semangat harus tetap muda, itu PRINSIP pasal satu gua!!

Meskipun ini hari gue ulang tahun, tapi rasanya kayak hari-hari biasa, maklum di keluarga kami gak mengenal perayaan semacam ulang tahun. Kami terbiasa di ajarkan hidup sederhana, jangankan kue ultah, ucapan ultahpun kadang tak terucapkan. Biasanya saat ultah kami berpuasa sebagai ungkapan rasa syukur atas umur yang diberikan, selain itu tiap ultah selalu mengingatkanku dengan yang melahirkanku yaitu IBU.

Hari itu gue nelpon Mama.

Aku: halloo, assalamualaikum, ma' bgaimana kabarta?

Mama: Waalaikumsalam, alhamdulillah baik-baikji nak..Km gimana labarmu situ?

Aku: baekji juga, ma'..kta tahu hari apa ini?? *ingat gak yah...

Mama: nda tahu, emangnya kenapa??

Aku: *haha ternyata mama gak ingat, ulang tahunka ma'...masa ultahnya anaknya nda naingat..

Mama: iya kah..ohh iya di'.. bulan satu pale ultahmu..

Aku n mama: hahaha * tertawa bareng.

Aku: apa hadiahku?? Hhh

Mama: Doa saja semoga sehat selalu.

Aku: iye makasih mama :'(

Meskipun gak dapat kado tapi gue tetap merasa senang, bagiku doa yang tulus dari orang yang disayangi itu lebih baik. Terima kasih buat Allah SWT atas umur yang diberikan, Bapa dan mama yang melahirkanku, keluarga, sahabat, teman-teman, siswa-siswaku yg sudah mendoakan.

I Love You All :)

0 komentator: